KAMUS BAHASA JAWA SERANG (JASENG) - Petir Fenomenal
Headlines News :
Home » » KAMUS BAHASA JAWA SERANG (JASENG)

KAMUS BAHASA JAWA SERANG (JASENG)

Ditulis Oleh Joy Johari pada Minggu, 23 Agustus 2015 | 00.40

KAMUS BAHASA JAWA SERANG (JASENG). Mulai pada tahun pelajaran 2015/2016 secara serentak sekolah-sekolah di Kabupaten Serang dan Kota Serang Provinsi Banten memberlakukan secara resmi pelajaran muatan lokal bahasa Jawa Serang (Jaseng) atau Bahasa Jawa Banten. Pemda dalam hal ini terkesan terburu-buru memberlakukan mulok ini. Padahal saya yakin sebagian besar guru-guru dari level SD sampai SMP belum siap. What is sebab? Sebab Pemda belum menyiapkan sejumlah perangkatnya secara lengkap untuk menghadapi hal ini. Memang, diklat-diklat bahasa Jawa Serang sudah banyak dilakukan, namun apa isinya? Isinya hanya bagaimana cara mengajar mulok Bahasa Jawa dan teori-teori yang lain yang sifatnya normatif. Sementara tidak pernah memikirkan kondisi sebenarnya bagaimana kemampuan guru-guru yang berbahasa sehari-harinya menggunakan bahasa Sunda.

Benar saja bukan? Kabupaten Serang misalnya, penduduk wilayah kecamatannya banyak yang berbahasa Sunda. Praktis mereka kesulitan untuk mengajarkannya kepada murid. Apalagi murid-muridnya, mendengar orang berbicara bahasa Jawa Serang saja belum pernah, sangat awam dan dianggap benar-benar baru. Di sini, guru lebih kesulitan lagi tatkala akan mencari referensi dalam rangka menerjemahkan bahasa Jawa Serang, karena belum adanya Kamus Bahasa Jawa Serang yang didistribusikan ke sekolah-sekolah.
Terkesan terburu-buru. Betulkah? Ya, seharusnya guru-guru terutama guru yang berbahasa Sunda dalam kesehariannya, terlebih dahulu ditatar bahasa Jawa Serang dalam bentuk semacam Kursus walaupun hanya 1 minggu selanjutnya bertahap. Memang ada yang bilang, bahwa tidak terburu-buru, karena pelatihan bahasa Jawa Serang sudah sering dilakukan dan buku paketnya sudah siap (ada). Ya, justru dengan kenyataan yang sekarang ini, dengan adanya buku yang sudah siap itu, saya malah sempat menjadi curiga. Jangan-jangan oknum pengambil kebijakan hanya buru-buru ingin menikmati komisi buku tersebut.
Banyak guru-guru di daerah Sunda yang mengeluh karena tidak bisa bahasa Jaseng. Lebih ironis lagi, banyak guru yang bahasa ibunya Jawa namun tidak bisa, karena Jaseng yang digunakan itu bahasa Jawa yang halus bukan Jawa kasar. Kebanyakan mereka tidak begitu mengerti Bahasa Jawa Serang yang halus.
Namun namanya usaha, sampunlah kula lakoni saos. Menawi lambat-lambat mah bangkit sedanten. Ngan pecil kule krunye, asal wenten PR bahasa Jaseng, dia stress. Untung bapaknya bahasanya Jawa Serang. Tidak hanya anak saya yang bikin repot saya, tetapi juga tetangga-tetangga yang menjadi teman-teman anak-anak saya, juga kadang berdatangan ke rumah ingin diterjemahkan PR-nya. Atas dasar itulah, saya berpikir mudah-mudahan tulisan ini dapat bermanfaat bagi mereka yang membutuhkan, sementara menunggu adanya dropping Kamus Resmi Bahasa Jawa Serang dari Pemerintah. Judulnya Kamus, sebenarnya ini bukan Kamus. Tapi sedikit perbendaharaan kata yang sering digunakan sehari-hari, mudah-mudahan membantu. Sebab saya yakin banyak yang mencoba-coba mencari di google.
Insya Allah sedikit demi sedikit yang terlintas di kepala akan saya tulis untuk terus diposting di blog ini.
No.
Kosa Kata

Arti
1.       
adus
:
mandi
2.       
alit
:
kecil
3.       
ambe/lega
:
luas/lebar
4.       
antos/antosi
:
tunggu/tunggui
5.       
antuk
:
dapat
6.       
awan
:
siang
7.       
awis/larang
:
mahal
8.       
ayam
:
ayam
9.       
ayun
:
akan/mau
10.   
ayu/jéréng
:
cantik
11.   
bajing
:
tupai
12.   
bakte
:
bawa
13.   
banget
:
keras (hal suara)
14.   
banyu
:
air
15.   
batur
:
teman
16.   
belanje
:
belanja
17.   
beras
:
beras
18.   
berit
:
tikus
19.   
boten wénten
:
tidak ada
20.   
capé/cépé
:
kata (menurut siapa)
21.   
céwok
:
cebok
22.   
cungur
:
hidung
23.   
dados
:
jadi
24.   
dahar
:
makan
25.   
damel
:
kerja, buat, membuat
26.   
dangder
:
singkong
27.   
dawe/dawa
:
panjang
28.   
dédé
:
bukan
29.   
demen
:
cinta, suka
30.   
dengkul/dedengkul
:
dengkul
31.   
derebé
:
punya
32.   
déréng
:
belum
33.   
déwék
:
sendiri
34.   
dikén
:
disuruh
35.   
dinten
:
hari
36.   
dukuh
:
hutan
37.   
endas
:
kepala
38.   
eném
:
muda
39.   
enem/nenem
:
6 (enam)
40.   
gatel
:
gatal
41.   
gedang
:
pisang
42.   
gering
:
sakit
43.   
geriye
:
rumah
44.   
godong
:
daun (hal tumbuhan)
45.   
gulu
:
léhér
46.   
gulung
:
gulung
47.   
ijil
:
biji
48.   
ilat
:
lidah
49.   
ing
:
di
50.   
isungaken
:
berikan
51.   
isungi/ngisungi
:
beri/memberi
52.   
iwak
:
ikan
53.   
janggut
:
dagu
54.   
jaran
:
kuda
55.   
jejeding/jading
:
bibir
56.   
jenengé
:
namanya
57.   
jentik
:
jari
58.   
jero
:
dalam
59.   
kalih
:
dua (2)
60.   
katah
:
banyak
61.   
kebek
:
penuh
62.   
kebo
:
kerbau
63.   
kedah
:
harus
64.   
kelawan
:
dengan, dan
65.   
kelipun
:
kenapa
66.   
kéngkén
:
tolong, nyuruh
67.   
keni
:
boleh, kena
68.   
kerihin
:
dulu, duluan (mengkin kerihin : nanti dulu)
69.   
kestéla
:
papaya
70.   
kirangan
:
entah, tidak tahu
71.   
krunye
:
kasihan
72.   
kucing
:
kucing
73.   
kukur-kukur
:
garuk-garuk, bergaruk (hal gatal)
74.   
kuping
:
telinga
75.   
lake
:
tidak ada
76.   
lakoni
:
kerjakan, lakukan
77.   
lambé
:
mulut
78.   
lamuk
:
nyamuk
79.   
lanang
:
laki-laki, pria
80.   
landep
:
tajam
81.   
lare
:
sakit
82.   
lawang
:
pintu
83.   
lebet/melebet
:
masuk
84.   
leleng
:
lari
85.   
lenge/lenga
:
minyak
86.   
linggar
:
jalan kaki, pergi
87.   
linggih/calik
:
duduk
88.   
lintang
:
bintang
89.   
luruh
:
mungut
90.   
mace
:
maca, membaca
91.   
malih
:
lagi
92.   
manék
:
naik
93.   
mantang
:
ubi jalar
94.   
mantuk
:
pulang, datang
95.   
manuk
:
burung
96.   
maring
:
kepada
97.   
mate
:
mata
98.   
mateng
:
masak
99.   
medal
:
keluar
100.           
medamel
:
kerja, bekerja
101.           
melaku
:
jalan kaki
102.           
melayu
:
lari
103.           
mengkin
:
nanti
104.           
merem
:
merem, pejam
105.           
meriki
:
ke sini
106.           
meriku
:
ke situ
107.           
mireng
:
mendengar
108.           
muni
:
bunyi
109.           
muni
:
bunyi
110.           
nandur
:
nanam, menanam
111.           
nangis
:
nangis, menangis
112.           
nape
:
apa
113.           
napik
:
jangan
114.           
ngalih
:
pindah
115.           
ngebak
:
renang, berenang
116.           
ngenggé
:
memakai
117.           
ngengumbah
:
mencuci (hal pakaian atau alat rumah tangga)
118.           
nggih
:
Ya
119.           
ngilari
:
mencari
120.           
ngindel
:
masak (hal air : ngindel banyu = masak air)
121.           
ngising
:
berak, buang air besar
122.           
nguyuh
:
kencing
123.           
niki
:
ini
124.           
niku
:
itu
125.           
ningali/katingali
:
melihat, kelihatan
126.           
nyekel
:
megang
127.           
nyilih/nyambut
:
pinjam
128.           
padang
:
terang (hal sinar, cahaya, lampu)
129.           
padem
:
mati
130.           
papat
:
empat
131.           
pari
:
padi
132.           
pecil
:
anak
133.           
pedek
:
dekat
134.           
pelesir
:
piknik, tamasya
135.           
pendet
:
ambil
136.           
pened
:
bagus, kenyang (tergantung kontek kalimat)
137.           
peripun
:
bagaimana
138.           
peteng
:
gelap
139.           
pitu
:
tujuh
140.           
pundak
:
pundak
141.           
pundi
:
mana
142.           
puniku
:
itu, yaitu
143.           
rada
:
agak
144.           
rambutan
:
(buah) rambutan
145.           
rayat
:
suami atau istri  (disebut sama utk keduanya)
146.           
riki
:
sini
147.           
riku
:
situ
148.           
sampun
:
sudah
149.           
sange
:
sembilan
150.           
sangkreh/sesangkreh
:
sampah
151.           
saos
:
saja
152.           
sareng
:
dengan, bersama
153.           
sekola
:
sekolah
154.           
sekul
:
nasi
155.           
selikur
:
21 (dua puluh satu)
156.           
semut
:
semut
157.           
sengén
:
dahulu (dahulu kala)
158.           
sengit
:
benci
159.           
serngéngé/seréngé
:
matahari
160.           
sesarengan
:
bareng-bareng, bersama-sama
161.           
sewelas
:
11 (sebelas)
162.           
sikil
:
kaki
163.           
sikut
:
siku
164.           
silit
:
pantat
165.           
sing
:
yang
166.           
sinten
:
siapa
167.           
sios
:
1 (satu)
168.           
sipeng
:
malam
169.           
sire/sampéan
:
kamu
170.           
suare
:
suara, bunyi
171.           
sugih
:
kaya
172.           
tandur
:
tanam, ditandur = ditanam, tandur = nanam padi
173.           
tangan
:
tangan
174.           
tatag
:
tepat waktu, pagi-pagi sekali
175.           
telu
:
3 (tiga)
176.           
ténggé/ténggéni
:
tunggu/tunggui
177.           
tilem
:
tidur
178.           
tumbas/tuku
:
beli, membeli
179.           
tuwe/tue
:
tua
180.           
ugah
:
juga
181.           
ule / ula
:
ular
182.           
uning
:
tahu
183.           
untu
:
gigi
184.           
wadé
:
jual, wadéan = jualan
185.           
wadon
:
perempuan
186.           
walang
:
belalang
187.           
wasta/wastané
:
nama, namanya
188.           
wedos
:
takut
189.           
wedus
:
kambing
190.           
wénten
:
ada
191.           
wentis
:
betis
192.           
weteng
:
perut
193.           
wewisuh
:
cuci tangan atau kaki
194.           
wiwitan/wit
:
pepohonan/pohon
195.           
wolu
:
8 (delapan)
196.           
wong
:
orang
197.           
wong tuwe
:
orang tua (ibu-bapak) atau umum
198.           
wudel
:
bujal
199.           
wulan
:
bulan
200.           
wulu
:
bulu

Terima kasih, semoga bermanfaat mohon koreksi apabila ada kesalahan. Tunggu postingan berikutnya, masih tentang kamus bahasa Jawa Serang. Nah, sebenarnya sudah ada sih website yang agak lengkap dan bagus isinya. Di situ baik bahasa Jawa kasar maupun halus ada, silahkan kunjungi di BANTENOLOGI.
Share this article :

Diposting Oleh : Joy Johari ~ http://petir-fenomenal.blogspot.com/

Artikel KAMUS BAHASA JAWA SERANG (JASENG) ini diposting oleh Joy Johari pada hari Minggu, 23 Agustus 2015. Terimakasih atas kunjungan Anda serta kesediaan Anda membaca artikel ini. Kritik dan saran dapat Anda sampaikan melalui kotak komentar. Semoga Artikel KAMUS BAHASA JAWA SERANG (JASENG) ini bermanfaat.

Silahkan Klik Untuk Memasang Widget Ini!

50 komentar:

  1. Balasan
    1. Lha apane cuman hampir doang? Ketempas semet doang yah? Hahaha

      Hapus
    2. Kalo "lare boyok" artinya apaan yah?

      Hapus
    3. Bang kamus nya ada gak,trs di jual beli kan gak?

      Hapus
  2. Sory, aku minta izin copas kamusnya

    BalasHapus
  3. Yg Rajin Kang,,bermanfaat bagi guru di Serang
    Koreksi dikit yaaa==> Bahasa Jawa Serang hanya berlaku bagi Kab/Kota yang sudah menerbitkan peraturannya, Kota Serang sudah ada Perwal nya, Kab Serang dlm proses, jadi tidak berlaku bagi semua kab/kota di Prov Banten
    BAHAS JAWA SERANG jangan disingkat JASENG
    JASENG memiliki makna dan arti yang beda, Jaseng singkatan JAWA SENGKONO dalam bahasa lampung artinya Jawa pinggiran
    jadi kata JASENG semacam label/lecehan bagi orang Serang yang dahulu menetap dan bekerja di lampung, seperti halnya orang memenggil pada sodara kita dari Jawa tengah/timur dengan sebutan JAWAKOWEK
    Haturnuhun kang

    BalasHapus
    Balasan
    1. - Hehehe.....Mudah-mudahan Pak, hanya ternyata janji tinggal janji dg pembaca, postingan kamus berikutnya gk muncul2 lantaran kok sepertinya sibuk.
      - Betul Pak, saya terlanjur posting dan belum sempat diedit. Waktu saya konfirmasi ke Pandeglang dan Rangkas melalui teman-teman (guru)ya mereka menyatakan gk ada pelajaran bahasa Jawa Serang. Jadinya salah (akan diedit)
      - Loh, kok, kenapa dari awal disebut-sebuta Jaseng ya? Tapi itu pikiran subyektif orang Serang saja sih Pak, kalau kita mau menggunakan singkatan Jaseng sbg singkatan Jawa Serang, ya gk papa, berarti ini dalam kontek beda. Ada pun Jaseng menurut orang Lampung adalah Jawa Sengkono, sebenarnya itu gk mutlak artinya Jawa pinggiran, itu sumbernya dari mana Pak? Yang saya tahu dari bnyk saudara2 saya di Lampung yg sdh menetap puluhan tahun di sana, mengatakan bahwa kata "sengkono" itu berasal dari "sing kono" sama halnya orang sunda mengatakan Jawa Kowek yang sebenarnya berasal dari kata "kowe/koe" yang artinya "kamu" yang mereka dengar. "Jawa Kowek" tdk diartikan apa2 secara resmi oleh orang Sunda, hanya sbg pembeda saja namun bernada sinis. Sama sebenarnya dg orang Lampung tsb. sengkono (dari sono/situ) tdk diartikan resmi sbg Jawa pinggiran, itu baper saja dari orang Serang. Nah, ini analisa saya saja. Mudah2an salah, dan jika keterangan Bapak itu juga belum valid, mudah2an ini jadi kernyitan alis mata utk dikaji, heheheh....
      - Nuhun atas koreksinya Pak. Assalamu'alaikum

      Hapus
    2. Di Lampung jawaserang emang biasa di singkat jaseng pak, bukan hanya oleh orang asli lampungnya tapi juga oleh kelompok/ suku jawaserang yg ada di Lampung itu sendiri, dan itu memang sudah jadi kebiasaan turun temurun, ada pun yg menyalah artikan jaseng dengan arti yg lain seperti JAWA SENGKONO misalnya, itu hanya penyelewengan dari makna sebenarnya saja dg tujuan Sebagai candaan/gurauan dsb, karena masyarakat lampung pada umumnya tau dan mengerti bahwa kepanjangan jaseng adalah jawaserang, karena saya orang jaseng yg lahir besar dan tinggal di Lampung. Mudah mudahan sedikit memberi pencerahan

      Hapus
    3. Hatur nuhun atas pencerahanna kang, sangat bermanfaat.

      Hapus
  4. Kalau UNTUK itu bahasa jawa serangnya apa ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kangge niku = untuk itu. Tdk semua bahasa/kata hrs terjemahkan per kata, bisa kontekstual disesuaikan dg konteks/ bahasa Jawanya

      Hapus
    2. Iyanya masa ngga tau si joy

      Hapus
    3. Iyanya masa ngga tau si joy

      Hapus
  5. Invasi jawa cmn di serang aja ya gak ke kota atau kabupaten yg berbahasa sunda seperti Pandeglang, cilegon, Rangkasbitung, labuhan dll kan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ning cilegon geh sami wenten kang hhe

      Hapus
    2. Anonim@ Oh...nggih, nggih...pastine Cilegon mah komo niku mah basis Jawa dede tah?

      Hapus
    3. Ning cilegon kuen base jawe apane sing invasi asal sire weruh ye ning banten lama iku basene jawe dudu sunda,wong banten kuen jawe,sunda kuen jabar

      Hapus
    4. Wong serang ma pasti weruh, wis intine ma Kabeh gah sing Banten asli, udu mengkonon ta

      Hapus
  6. Pak Joy, lamun wenten buku bahasa jawa banten kls 1-6. di share nggih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang ning riku boten diisungi tah? Ning sekolaan kule sampun wenten dalam bentuk mirip LKS koten Kang !

      Hapus
  7. matur nuhun bermanfat pak kange kula..singkang ayun bangit bebasan

    BalasHapus
  8. Saya lahir dilampung tapi suku saya jaseng (jawa serang) karna smua kluarga saya sampe ke nenek kakek saya smuanya Jawa Serang , kalau boleh tau bedanya Jawa Serang dengan jawa lainnya apa ya pak? Ada perbedaan nya kah pak? Mgkin secara bahasa atau gmana pak? Soalnya saya bsa bahasa jaseng cma sedikit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau kita bandingkan Jawa Serang dengan Bahasa Jawa di Jawa Tengah/Timur, ya jelas beda. Kosa katanya banyak berbeda, namun ada juga kesamaannya. Misal, Jaseng: ana atau ane (ada) berbeda dg Jawa Tengah: ono...dll.

      Hapus
    2. Klo saya amati banyak kesamaannya. Krn induknya ya tetap bhs jawa era pertengahan. Smntara bhs jawa yg digunakan di jateng, jatim, DIY pun jg sdh bnyk ber evolusi..

      Hapus

  9. Kamus Bahasa Jawa Banten Versi Aplikasi Android:

    https://play.google.com/store/apps/details?id=com.kotaserang.kamus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kula ucapaken hatur maring Kota Serang atas informasine niki.

      Hapus
  10. CILEGON CILEGON CILEGON..:-D

    BalasHapus
  11. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  12. nggih lur, kule wong cilegon asli, alhamdulillah sehat lur

    BalasHapus
  13. kadangan isi Arep ngobrol kere wong tue sing gawe serang asli soale kule ne ore Bise bahasa bebasan, pengen mah belajar endah Bise ngenggok bahsa sing Alus

    BalasHapus
  14. Salam sedulur sing kule warga kecamatan Ciruas - kabupaten Serang - provinsi Banten. Mugi-mugi base jawe banten terus lestari. Agar semua orang tau bahwa wilyah Serang & Cilegon memakai bahasa Jawa Banten !!!!!

    BalasHapus
  15. kok banyak yang mirip bahasa tegal ya , seperti maring , endah , laka

    BalasHapus
  16. selamat datang bahasa jawa serang ape?

    BalasHapus
  17. Sedih apa pliss sepetnya kasih tau kalau ketemu

    BalasHapus
  18. Mangan Merana Kah Gati Amat ?Itu apa artinya ya kang?

    BalasHapus
  19. Sangat bermanfaat bagi enyong sing maring serang banten, alhamdulillah bahasane Mirip Tegalan dadi rada faham lah,
    Misal, LAKA, ADUS, ENDAS,Adus, Sampun.

    Lebih tepatnya Kromo an bahasane

    BalasHapus
  20. kalo dipuni itu apa sih artinya?

    BalasHapus
  21. Asalamualaekum. Mohon maaf kalo saya salah. Bahasa JASENG seperti perpaduan antara bahasa sunda sama bahasa jawa nggih.

    BalasHapus
  22. Suka denger orang bilang "tou" itu artinya apa ya

    BalasHapus

Terima kasih atas kunjungan Anda semoga bermanfaat. Silahkan tinggalkan komentar, mohon jangan mencantumkan link live atau spam ! Berkomentarlah dengan bahasa yang santun !

HIKMAH

Artikel Paling Sering Dibaca Pengunjung

Recommended Post Slide Out For Blogger

Total Tayangan Halaman

Komentar Teranyar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. Petir Fenomenal - All Rights Reserved
Template Design by Creating Website Redesign by Petir Fenomenal