Keunggulan Kurikulum 2013 - Petir Fenomenal
Headlines News :
Home » » Keunggulan Kurikulum 2013

Keunggulan Kurikulum 2013

Ditulis Oleh Joy Johari pada Kamis, 28 Maret 2013 | 09.40

Keunggulan Kurikulum 2013 . Rencana pemberlakuakn kurikulum 2013 yang akan dimulai Juli 2013, diklaim oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) memiliki tiga keunggulan dibandingkan dengan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) tahun 2006.

Seperti dituliskan sebelumnya, Sejak Indonesia merdeka setidaknya sudah berganti sebelas kali kurikulum antara lain: tahun 1947 disebut Rencana Pelajaran Dirinci Dalam Rencana Pelajaran Terurai. Tahun 1964 Rencana Pendidikan Dasar, tahun 1968 Kurikulum Sekolah Dasa, tahun 1974 Kurikulum Proyek Perintis Sekolah Pembangunan, dan tahun 1975 Kurikulum Sekolah Dasar.
Kemudian, tahun 1984 Kurikulum 1984, tahun 1994 Kurikulum 1994, tahun 1997 Revisi Kurikulum 1994, tahun 2004 Rintisan Kurikulum Berbasis Kompetensi, tahun 2006 Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan, dan tahun 2013 dengan Kurikulum 2013.
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Republik Indonesia, Mohammad Nuh, seperti dikutip kompas.com (11/3/2013),  menjelaskan, penyusunan Kurikulum 2013 tidak dilakukan  secara tergesa-gesa. Bahkan, kurikulum baru 2013 memiliki beberapa keunggulan dibandingkan dengan kurikulum KTSP tahun 2006.
Kurikulum 2013, lanjut dia, sudah dikaji dan menempuh sejumlah tahapan persiapan yang matang sejak tahun 2011. "Di dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) juga sudah ada, dan di DPR pada awal 2012 sudah mulai dibahas," katanya saat melakukan sosialisasi kurikulum baru di Pontianak, Kalimantan Barat.
Nuh berkeyakinan, Kurikulum 2013 telah siap untuk diterapkan mulai pertengahan Juli 2013 mendatang. Dengan empat bulan waktu yang tersisa, dapat dimanfaatkan untuk sosialisasi, persiapan guru dan buku pelajaran
Nuh menjelaskan, keunggulan Kurikulum 2013 dibandingkan dengan kurikulum KTSP. antara lain:
Pertama, jika menurut kurikulum KTSP mata pelajaran ditentukan dulu untuk menetapkan standar kompetensi lulusan, maka pada Kurikulum 2013 pola pikir tersebut dibalik.
Kedua, kurikulum baru 2013 memiliki pendekatan yang lebih utuh dengan berbasis pada kreativitas siswa. Kurikulum baru memenuhi tiga komponen utama pendidikan, yaitu pengetahuan, keterampilan dan sikap. "Ke depan, kreativitas yang menjadi andalan. Di Kurikulum 2013 ditekankan pada penguatan karakter," katanya.
Ketiga, pada kurikulum baru didisain berkesinambungan antara kompetensi yang ada di SD, SMP hingga SMA.


Sementara itu, dalam situs kemdiknas.go.id, dalam laman kemdikbud, dijelaskan tiga Persiapan untuk Implementasi Kurikulum 2013. Pertama, berkait dengan buku pegangan dan buku murid. Ini penting, jika kurikulum mengalami perbaikan, sementara bukunya tetap, maka bisa jadi kurikulum hanya sebagai “macan kertas”. Pemerintah bertekad untuk menyiapkan buku induk untuk pegangan guru dan murid, yang tentu saja dua buku itu berbeda konten satu dengan lainnya.
Kedua, pelatihan guru. Karena implementasi kurikulum dilakukan secara bertahap, maka pelatihan kepada guru pun dilakukan bertahap. Jika implementasi dimulai untuk kelas satu, empat di jenjang SD dan kelas tujuh, di SMP, serta kelas sepuluh di SMA/SMK, tentu guru yang diikutkan dalam pelatihan pun, berkisar antara 400 sampai 500 ribuan.
Ketiga, tata kelola. Kementerian sudah memikirkan terhadap tata kelola di tingkat satuan pendidikan. Karena tata kelola dengan kurikulum 2013 pun akan berubah. Sebagai contoh, administrasi buku raport. Tentu karena empat standar dalam kurikulum 2013 mengalami perubahan, maka buku raport pun harus berubah.
Kementerian pendidikan menyatakan telah selesai membuat buku pelajaran yang akan dipakai guru dan siswa berdasarkan pada kurikulum pendidikan 2013. Menurut Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Mohammad Nuh mengundang pakar pendidikan memberikan pandangannya secara independen.
Nuh mengatakan buku-buku pelajaran itu sudah siap dicetak dan digandakan saat ini. "Insya Allah, pertengahan Juli sudah diterima sekolah-sekolah," kata Nuh usai memasyarakatkan Kurikulum Pendidikan 2013 kepada Kepala Sekolah DKI Jakarta, Kamis, 28 Maret 2013.
Menurut Nuh, buku pelajaran berbasis Kurikulum 2013 tidak muda dibuat lantaran sama sekali berbeda dari buku-buku sebelumnya. Karena pandangan pakar pendidikan sangat perlu dalam pembuatan membuat buku yang pertama kali ini. Para pakar tadi memiliki tiga tugas yakni memastikan buku sesuai konsep dasar, tak menimbulkan kontraversi serta tak ada kesalahan teknis cetak.
"Jadi tidak ada lagi kasus seperti Bang Maman Kalipasir atau gambar Maria Ozawa," kata Menteri Nuh. Dia memastikan buku yang dibuat lebih mengacu pada activity base atau mengajak para siswa mempraktekan langsung, bukan sekedar content base atau teori.
Kurikulum baru mulai diberlakukan bertahap mulai tahun ajaran baru 2013/2014. Beberapa mata pelajaran dilebur dengan yang lain, dibuat lebih terintegrasi antara tematik dan holistik. Mata pelajaran SD yang semula 10 menjadi enam, sedangkan SMP dari 12 menjadi 10. Adapun pelajar SMA bebas memilih pelajaran yang disukai karena penjurusan dihapuskan.

Sumber : sehabook.blogspot.com dan tempo.co
Share this article :

Diposting Oleh : Joy Johari ~ http://petir-fenomenal.blogspot.com/

Artikel Keunggulan Kurikulum 2013 ini diposting oleh Joy Johari pada hari Kamis, 28 Maret 2013. Terimakasih atas kunjungan Anda serta kesediaan Anda membaca artikel ini. Kritik dan saran dapat Anda sampaikan melalui kotak komentar. Semoga Artikel Keunggulan Kurikulum 2013 ini bermanfaat.

Silahkan Klik Untuk Memasang Widget Ini!

7 komentar:

  1. terima kasih mas Jauhari sudah menjadikan link atas artikel saya.

    Saya juga sebetulnya prihatin dengan buku pendidikan kita. Saya sedikit banyak melihat, bagaimana pemerintah terkesan tergesa-gesa dalam mengganti kurikulum 2013. Sementara, banyak akademisi dan DPR mempertanyakan langakh pemerintah tersebut.

    Meskipun demikian, kita lihat saja Juli nanti bagaimana kurikulum tersebut berjalan. Bila benar ada keunggulan, maka artikel mas diatas benar dan terbukti banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama Mas, saya juga terima kasih mengijinkan artikelnya dicomot mentah-mentah tuh, mohon maaf link sumbernya tidak dibikin live agar blog ini tdk bertambah berat (kata orang) semoga tidak mengurangi etika.

      Hapus
    2. Ada yang lupa sedikit : tentu kita semua berharap dengan kurikulum yg baru nanti akan membawa perubahan yang lebih baik utk pendidikan bangsa ini Mas. Ok semoga artikel itu terbukti benar. Salam hangat !

      Hapus
  2. Kebijakan baru utk sementara ini bahwa sekian ribu sekolah yang akan melaksanakan kurikulum 2013 adalah sekolah yang dapodiknya bagus

    BalasHapus
  3. maaf kang numpang nanya nih,,,
    kalo kurikulum Mts itu sama ga dengan kurikulum dari kemendikbud itu ?
    tks.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kompetensi Dasar dari kurikulum 2013 untuk SLTP sama saja termasuk MTs. Silahkan pelajari KD tsb di http://petir-fenomenal.blogspot.com/2013/05/kompetensi-dasar-kurikulum-2013.html
      Berarti sama

      Hapus
  4. Maaf mas, saya mau bertanya...
    Apa maksud dari kurikulum 2013 pola pikirnya di balik? Maksudnya itu seperti apa, bisa tolong di jelaskan??

    #Pertama, jika menurut kurikulum KTSP mata pelajaran ditentukan dulu untuk menetapkan standar kompetensi lulusan, maka pada Kurikulum 2013 pola pikir tersebut dibalik.

    BalasHapus

Terima kasih atas kunjungannya semoga bermanfaat. Silahkan tinggalkan komentar, mohon jangan mencantumkan link live atau spam ! Berkomentarlah dengan bahasa yang santun !

Untuk Anda yang tidak memiliki blog dapat berkomentar dengan FACEBOOK atau TWITTER dengan cara :
1. Pilih Name/URL
2. Lalu masukan nama dan URL (link) facebook atau twitter sobat
3. Lalu tekan LANJUTKAN dan berkomentarlah !

HIKMAH

Artikel Paling Sering Dibaca Pengunjung

Recommended Post Slide Out For Blogger

Total Tayangan Laman

Komentar Teranyar

Google+ Followers

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. Petir Fenomenal - All Rights Reserved
Template Design by Creating Website Redesign by Petir Fenomenal